Tuesday, August 11, 2009

Pelan Lantai


Atau Floor Plan lazimnya sudah ada direncana pemikiran kita, bak kata Sean Connery ...all blueprints are on my head!. Nisbah bilik tidur berbanding tandas, kedudukan ruang tamu dan keluarga, susun atur dapur dan keluasan binaan. Itu 'sifir' yang paling asas.

Ambil kira juga faktor prima (mungkin sekunder, bagi orang lain) seperti jarak pintu bilik tidur dengan tandas, pintu bilik tidur yang terlindung dari pandangan terus dari ruang tamu dan keluarga atau jarak dapur dengan ruang makan. Privasi dan keselamatan isi rumah jangan sesekali diabaikan!

Di posting sulung blog Bina Rumah Impian, dikongsi lakaran kami ditolak oleh Arkitek, salah satu kerana mengabaikan faktor-faktor di atas.

Ketika membelek koleksi lakaran kasar dipremis Arkitek, akhirnya saya tertarik dengan satu lakaran yang berusia 23 tahun dan minta diubahsuai mengikut isi rumah yang bakal dibina.

Arkitek turut berkongsi perlunya zone dalam susun atur pelan lantai. Jika bajet terhad, rancang pelan lantai yang boleh dibuat penambahan pada 5 atau 10 tahun kemudian dengan gangguan minima ruang dan bentuk rumah sedia ada.

Satu penjelasan mudah dan logik hasil pengalaman 25 tahun dalam industri. Pesanan saya, dapatkan pandangan dari mereka yang arif walaupun perlu membayar lebih. Ya, benar caj Arkitek lebih tinggi dari Pelukis Pelan, bersesuaian dengan deliverables.

Lihat pelan lantai dalam karya blog kali ini, ' ringkas' tapi berjaya mengelirukan pandangan sesetengah orang.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment